Kerja oh kerja

Akhir-akhir ini kerjaan agak menyebalkan. Sangat amat menyebalkan sampai aku super duper malas masuk kerja dan mau melarikan diri ke tempat lain. Pengen banget beli tiket, matiin hape terus kabur. Rasanya ga pengen ada orang yang nyariin aku. Sayangnya, hal itu ga bisa dilakukan karena ada seorang adik kelas manis yang pas banget minggu ini menginap di rumah, dan dia selalu masih bangun pas aku pulang ke rumah. Senang berasa ditungguin (padahal sih emang dianya yang belum mau tidur).

Well, seminggu kemarin aku lembur sampai jam 11 malem terus. Ditambah dengan sedikit titah dari atasan yang menyuruh aku masuk kerja hari Minggu, lengkap sudah betenya. Disuruh kerja hari Minggu gitu!! Dan hari ini, ada kejadian laen yang ga kalah nyebelinnya.

FYI, itu tuh hari Senin, dimana biasanya kami bisa pulang lebih cepet dari hari-hari lainnya. Semua orang juga uda pada buat janji. Yang punya anak, anak-anaknya uda pada protes karena ga ketemu sama mama papanya dari minggu kemarin. Yang belum married, uda pada punya janji sama temen-temennya (termasuk aku).

Ada seorang pegawai dari kantor L (entah kenapa kantor yang depannya huruf L itu agak nyebelin ya), sebut saja namanya D, yang bertugas untuk mengecek program kami. Hari ini sebenarnya dia berkewajiban untuk mengecek 2 hal. Tapi setelah ngecek yang nomor 1, dia dengan santainya bilang, “ngecek nomor 2nya besok aja ya.” Hal itu langsung disambut dengan protes dari pihak kami, “Bisa diselesaiin hari ini aja ga? Besok kami ada jadwal lain.” Padahal dalam hati uda mo ngomel-ngomel. Lah, ngecek yang nomor 2 itu ga nyampe 1 jam gitu. Masa mesti diundur-undur lagi.

ngambek

Akhirnya dia bilang oke dan suruh kita siap-siap. Langsung deh kita siap-siapin semua dokumen dan buka semua program yang diperluin, jadi dia bisa cepet ngeceknya. Pas itu, uda jam 7 malem. Semua langsung pada ngabarin temen-temen dan keluarganya, bahwa kayanya jam 8 atau 9, uda bisa pulang. Tapi yah, tapi… setelah si D itu ngomong begitu, dia malah sibuk dengan hal laen. Sampai tiba-tiba, dia bilang, “Belom pada dinner kan? Saya mau dinner dulu ya, jadi kalian juga dinner dulu aja. Ngeceknya entar yah jam 8.30.” Lalu dia pergi makan malem. DIA BILANG ITU JAM 8 MALEM!Β Kita uda buang-buang waktu berapa lama cuma buat nungguin dia doang?! Semua orang rasanya pengen langsung mengeluarkan sumpah serapah. Semua bete. Apa sih susahnya ngecek itu bentar doang? Toh yang nomor 2 itu uda kita cek berkali-kali. Bahkan kemaren ini aku masuk hari Minggu cuma buat ngecek itu doang. Super bete!!! Akhirnya mau ga mau, kita dinner di kantor sambil ngabarin orang-orang kalau hilang sudah harapan untuk pulang cepat hari ini.

Setelah itu, aku masih berusaha untuk sabar dan kerja lagi sampai jam 11 biar bisa pulang naek taksi. Tapi apa daya saudara-saudara, akhirnya baru bisa pulang jam setengah 1 pagi. Pulang dengan perasaan gondok, bete, dan males kerja di perusahaan korea. Seperti yang aku bilang tadi, rasanya pengen langsung beli
tiket terus pergi ke Busan untuk nenangin diri karena ga mungkin beli tiket untuk pulang ke Indo pas weekend. Kenapa Busan? Karena itu salah satu tempat where I can feel like home. Dan akhirnya semalam, setelah sekian lama ga kaya begini, aku tidur dengan bantal yang basah sambil berusaha menghibur diri sendiri. Bertahan 1 hari lagi, apple, lusa ada tanggal merah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s