May Medical Record

Entah kenapa di bulan Mei ini aku banyak berhubungan dengan hal-hal medis. Dalam kurun waktu 2 minggu, aku uda ke dokter mata, rumah sakit dan ke THT.

 * * *

Mata bengkak tapi tetap gaya dengan kacamata baru

Mata bengkak tapi tetap gaya dengan kacamata baru

Sekitar 2 minggu yang lalu, mata kiriku bengkak. Agak bengkak gitu di kantong matanya dan aku baru tau pas mau pulang kerja. Kirain digigit serangga atau kenapa, tapi uda lewat seminggu bengkaknya ga kempes-kempes. Sempet curiga kalau itu bintitan, tapi kok ‘mata bisulnya’ ga muncul-muncul. Aku ga tau separah apa bengkak di mataku saat itu (karena ga keliatan dan aku juga ga ngaca sering-sering), tapi sepertinya cukup parah sampai akhirnya managerku di kantor suruh aku ke dokter mata dan langsung pulang. (Yes, uda disuruh pulang kantor jam 3 sore!) Setelah dicek, ternyata emang bener bintitan dan itu uda parah katanya! Soalnya ya itu, mata bisulnya ga keluar-keluar jadi bengkak di dalem. Akhirnya dikasih obat, ga lama setelah itu bisul (atau apalah itu namanya) mateng, dan bengkaknya kempes deh. Yeay! Sekarang sih sebenernya masih agak merah bagian kantong matanya tapi uda ga bengkak lagi.

  * * *

Lalu minggu depannya, aku ke rumah sakit karena harus check-up. Dari dulu ga pernah check-up karena ga pernah sakit parah. Jadi sebenernya aku cukup freaked out pas kantor mewajibkan semua orang check-up. Full check-up pula! Untungnya bisa pergi bareng manager tim laen jadi ga sendirian deh. Pas isi formnya, ada bagian yang disuruh milih mau dicek bagian apa aja. Akhirnya aku suruh orang kantor yang isiin (bahasa medis pake korea? Ga ngerti sama sekali!), dan dia suruh aku cek rahim dan thyroid. Lalu ini bagian yang ngeri. Ada endoskopi segala. Itu tuh yang masukin selang lewat mulut biar bisa liat kondisi ginjal atau usus atau apalah. Jadi cara endoskopinya disuruh pilih antara 3: normal, foto, atau bius.

Endoscopy

Yang normal ya itu, dalam keadaan sadar, disuruh tiduran terus selangnya dimasukin lewat mulut dan kita juga bisa sambil liat kondisi perut kita in real time. Dengernya aja bikin ngeri. Rasanya aku ga bisa dengan sukarela ngebiarin dokternya masukin selang ke mulutku. Terus yang foto, katanya disuruh minum 2 macem obat, yang 1 buat bikin gas di dalem lambung 1 lagi kaya cairan pemutih gitu, ga tau buat apa. Abis minum obat, ga boleh sendawa, ga boleh dimuntahin. Kalau sampe sendawa, harus minum obatnya lagi. Wew. Terus disuruh guling-gulingan di atas ranjang sambil perutnya difotoin sama dokternya, foto xray maksudnya. Hehehe. Yang ke3, tentunya yang paling gampang. Tinggal dibius, tidur, pas bangun uda selesai deh! Tapi tentunya yang enak itu biayanya ga murah. Mesti nambah biaya lagi. Aku sih uda ga mikir, aku milih dibius aja.

Aku tuh ngebayanginnya bakal diinfus atau dibius pake masker gitu-gitu. Tapi ternyata cuma disuntik doang. Susternya sempet salah suntik pula. Akhirnya tangan kanan dan kiri aku 2-2nya kena suntik. Biru-biru pula. Terus ini nih yang hebatnya. Aku kira bakal nunggu lama sampe obatnya bekerja, terus aku bakal ngantuk, tidur, baru deh tesnya dimulai. Tapi ternyata ngga. Abis disuntik kan susternya kaya biasa tuh, tutupin bekas suntikannya pake kapas beralkohol gitu. Lalu beberapa detik kemudian…. Aku kebangun gara-gara batuk-batuk dan menemukan diriku di ruangan laen.

Hebat! Sekaligus takut juga. Aku inget abis disuntik, aku disuruh gigit sesuatu kaya alat buat diving gitu tapi ga ada selangnya (jadi alatnya itu bentuknya kaya donat, bolong di tengah supaya selangnya bisa masuk), tapi abis itu aku langsung tidur, ga pake ngantuk-ngantuk dulu gitu. Ga sadar sama sekali dan ga berasa apa-apa. Sampe ngeri sendiri. Ini toh yang namanya dibius. Kalau baca berita-berita tentang orang yang diculik, dibius, terus ga inget apa-apa, ya emang beneran kaya gitu rasanya.

Karena aku batuk-batuk terus, akhirnya susternya dateng terus bilang aku uda boleh ngelanjutin tes check-up yang laen. Pengaruh biusnya belum sepenuhnya hilang, jadi dalam kondisi setengah sadar, aku lanjut ke tes yang laen, yaitu ambil darah. Untung masih kepengaruh obat bius, jadi pas ambil darahpun aku uda pasrah, soalnya masih ngantuk. Hahaha.

Anyway check-up pun terus lanjut. Rata-rata tesnya kaya di USG gitu, pake ultrasound. Oh iya! Gara-gara lagi sakit, berat badanku turun 2kg. Menyebalkan. Haha. Susah-susah naekin berat badan, sakit dikit langsung turun deh.

  * * *

Salah satu obat yang harus terus dibawa

Lanjut ceritanya. Beberapa hari kemudian akhirnya aku ke THT gara-gara batuk pilek yang uda hampir seminggu ga sembuh-sembuh. Pileknya sih udah mendingan, tapi batuknya itu lho. Ga nahan. Tenggorokan gatel banget rasanya.

Karena baru pertama kali ke THT, jadi masih ga tau dan nurut aja sama apa kata dokternya. Disuruh buka mulut ya buka mulut. Terus disuruh endoskopi, iya-iya aja.  Lho kok endoskopi lagi? Kata dokternya dia mo liat aku kena sinusitis apa ngga. Aku Cuma duduk pasrah, sambil mikir dalam hati, “Terserah deh pak dokter mo ngapain. Yang penting batuknya sembuh.

Terus dokternya ambil selang lalu dimasukin ke hidung. Yup, dimasukin lewat lubang hidung. “Diem ya jangan gerak”, kata dokternya. Aku langsung membeku di tempat sambil remas-remas tangan sendiri. Rasanya kaya ada benda yang tiba-tiba dimasukin dengan paksa ke dalem tenggorokan. Kaya mau keselek gitu.

Abis cek 1 lubang hidung, secara ga sadar, air mataku keluar. Haha.
Dokternya sampe nanya, “Sakit apa takut?”
Aku jawab jujur dong, “Takut. Hehe.
Dokternya nunggu bentar terus bilang lagi, “Sekarang cek lubang hidung yang 1 lagi ya. Tenang aja, kan ga sakit.” Huaa dokternya baik.

* * *

Abis minum obat dari dokter, batuknya uda mulai berkurang sih walaupun pagi sama malem agak memburuk. Mungkin karena dingin dan cuacanya agak kering kali ya? Sakit kali ini buat aku sadar betapa seringnya kita meremehkan dan ga merhatiin badan kita kalau kita lagi sehat. Jarang banget kita bersyukur uda dikasih badan yang sehat, padahal diluar sana banyak orang yang bersedia melakukan apa aja supaya bisa sehat lagi. Jaga kesehatan kalian ya teman!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s