Les-les di luar sekolah

Okay. Karena super duper ngantuk dan sudah hampir ketiduran di kantor, seorang teman menyarankan aku buat ikutan nulis tentang topik les-lesan seperti yang sudah mereka tulis disini dan disini.

So, this is my list.

1. Les balet di deket rumah oma (Jakarta, TK)

Kenapa les: mengisi kegiatan di sore hari setelah pulang sekolah

Alasan berhenti: uda ga sekolah lagi di Jakarta, SD pindah ke daerah Tangerang

Hasil les: bisa roll depan? Hahaha. Bisa berjingkat-jingkat dan punya baju balet

Kenangan yang paling diingat: bando patah karena ga mo lepas bando pas disuruh roll depan dengan alasan takut bandonya ilang (kayanya itu bando baru atau bando kesayangan gitu)

2. Les gambar di sanggarnya Tino Sidin (Jakarta, TK)

Kenapa les: mengisi kegiatan di sore hari setelah pulang sekolah

Alasan berhenti: uda ga sekolah lagi di Jakarta, SD pindah ke daerah Tangerang

Hasil les: bisa mewarnai gambar dengan rapi, masih senang dan menikmati kalau disuruh ngewarnain gambar

Kenangan yang diingat: ikutan lomba mewarnai terus disiarin di TV

3. Les bahasa inggris di Jakarta (Jakarta, TK)

Kenapa les: supaya ngerti inggris dikit-dikit

Alasan berhenti: uda ga sekolah lagi di Jakarta, SD pindah ke daerah Tangerang

Hasil les: tidak menganggap inggris sebagai bahasa yang menakutkan

4. Les berenang (BSD, SD)

Kenapa les: supaya bisa berenang

Alasan berhenti: ga suka kalau badan dipegang-pegang sama cowo. Awalnya yang ngajar itu guru cewe tapi dia lagi hamil. Pas perutnya uda mulai gede, diganti sama suaminya yang guru renang juga.

Hasil les: kalau pake pelampung bisa bernafas dan berenang dengan gaya yang benar

5. Les inggris private di rumah (BSD, SMP – sekitar tahun 2001-2003)

Kenapa les: supaya bahasa inggrisnya lebih bagus

Alasan berhenti: disuruh berenti sama gurunya gara-gara ga mo ngomong pake bahasa inggris di rumah. Lebih baik ga ngomong daripada ngomong inggris sama guru les terus diliatin sama mama papa dengan tampang amaze.

Hasil les: cukup jago di grammar

6. Les EF (BSD, 2003-2005)

Kenapa les: harus latihan conversation

Alasan berhenti: levelnya uda cukup tinggi (kalo ga salah, 1 atau 2 level lagi tamat) tapi akhirnya kelasnya ditiadakan karena kurang orang

Hasil les: lebih pede ngobrol sama orang asing, punya temen baru. Soalnya pas levelnya uda tinggi, 2/3 temen-temen les itu temen-temen 1 sekolah walaupun beda kelas, ada juga yang beda sekolah, terus kami beda umurnya 1-2 tahun, dan kami masih berteman baik sampai sekarang.

7. Les korea private (Gading Serpong, 2007)

Kenapa les: supaya nanti pas les korea yang resmi ga gitu susah ngikutin pelajarannya

Alasan berhenti: gurunya agak setengah-setengah ngajarnya, terus les korea yang resmi uda mau dimulai

Hasil les: bisa nulis nama dalam Hangeul, bisa baca teks lagu korea walaupun masih sering salah-salah dan ga tau artinya

8. Les merajut (2007)

Kenapa les: supaya bisa tau cara nutup rajutan (buat bagian akhir) dengan cara yang benar (saat itu masih belom jaman liat video tutorial di youtube), pengen bisa ngerajut yang lain selain syal

Alasan berhenti: ga ada waktu luang lagi karena harus les korea tiap hari, merasa agak buang-buang uang karena biasanya gurunya cuma ngajarin 15 menit dan sisa waktunya dipakai buat ngerajut sendiri

Hasil les: berhasil membuat syal dengan berbagai motif, buat tas stengah jadi (karena uda berhenti sebelum tasnya jadi)

9. Les korea (Jakarta, 2007)

Kenapa les: buat bekal hidup di korea

Alasan berhenti: sudah waktunya untuk berangkat ke korea

Hasil les: bisa baca tulisan hangel, bisa ngenalin diri, bisa pesen makanan

10. Les gitar (Seoul, 2012)

Kenapa les: pengen bisa maen alat musik (dan dari dulu aku menganggap gitar sebagai alat musik yang romantis)

Alasan berhenti: butuh lebih banyak personal time, merasa uda mulai jago maen gitar, bosen karena gurunya ngasih lagu-lagu jaman jadul

Hasil les: uda bisa ngiringin lagu terutama lagu-lagu gereja!

Kenangan yang paling diingat: pas baru les 1 bulan, gurunya diganti gara-gara ga becus dan kurang bertanggung jawab

========================================================

Les yang hampir diambil:

1. Les bahasa jerman

Alasan ingin les: dari dulu pengen kuliah di SGU, terus karena papa bisa bahasa jerman, oma dan koko sepupu bisa bahasa belanda, mereka suka ngomong pake bahasa itu sok-sok rahasia-rahasiaan, jadi kepengen bisa ngerti juga

Alasan kenapa ga jadi les: ternyata ga jadi kuliah di SGU

2. Les mandarin

Alasan ingin les: masih ada turunan chinese, keluarga dari mama mayoritas bisa ngomong mandarin, bahkan dede sepupu aja jago mandarin tapi aku ga bisa

Alasan kenapa ga jadi les: malu karena level mandarinnya rendah banget dan harus sekelas sama anak-anak yang jauh lebih muda hahaha

========================================================

Les yang mau diambil:

1. Les nyetir mobil

Alasan: biar cepetan bisa nyetir mobil. Uda belajar nyetir dari SMA tapi koq ga bisa-bisa. Masih aja takut kalo disuruh nyetir di jalanan yang rame.

2. Les masak

Alasan: biar bisa masakin suami dan anak nanti. Kasian kalau mereka harus beli terus tiap kali mau makan atau makan makanan instan terus.

3. Les gitar

Alasan: biar lebih jago lagi gitarnya dan ga takut klo liat tanda #, minor di chord

========================================================

Ternyata seru juga nulis gini sambil mikir-mikir les apa aja yang pernah aku ambil dulu. Hihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s