I’ll be Home for New Year

Keinginan untuk pulang ke kampung halaman terasa makin besar ketika salah satu teman dekat yang memang sudah membeli tiket pulang ke Indonesia, beneran pulang selama seminggu! Obrolan kami yang tadinya, “wah senang ya bisa pulang,” berubah jadi “besok lu udah di indo!” Turut gembira melihat teman yang keliatannya cukup stress dan selalu kecapean kayanya tiap weekend bisa liburan sejenak. Masalahnya kegembiraan ini lama-lama mulai berubah. Ditambah lagi rumet yang bakal ambil cuti juga bulan depan, kalau pulang ke rumah dan ngeliat dia lagi liat-liat hotel dan tempat-tempat wisata, bikin aku jadi ngiri!

Keinginan untuk ambil cuti emang uda ada dari pertengahan summer. Ketika teman-teman dapet free day off buat liburan summer, aku cuma bisa menghibur diri sendiri. Waktu luang di sela-sela pekerjaan akhirnya dipakai buat liat-liat harga tiket pesawat yang makin lama makin mahal dan seatnya mulai terbatas. Sampai akhirnya, aku memberanikan diri untuk nanya ke atasan, minta ijin cuti winter nanti.

Rencana awal sih mau cuti 1 minggu, tapi orang-orang di kantor semuanya menyarankan aku ambil cuti 2 minggu karena sayang. Toh harga tiketnya sama aja. Mereka suruh aku minta cutinya 2 minggu, kalau dikasih ya bagus, kalau ngga kan balik ke rencana awal. Tapi akhirnya, pas minta ijin ke atasan, aku bilangnya mau cuti 1 minggu. Takut kalau minta cuti banyak-banyak, apalagi aku terus dibilangin kalau sebenarnya aku cuma punya jatah cuti 3-4 hari doang untuk tahun ini. Sang atasan, dengan tampang yang so-so gitu, akhirnya ngijinin aku buat ambil cuti. Yippie!

Hari itu pun aku pulang dengan gembira, pengen buru-buru sampai rumah terus telpon ke rumah. Pas aku bilang, aku uda dapet ijin cuti winter nanti, si papa malah kedengeran ga suka gitu.
“Kamu kerja belom ada 1 taun uda minta cuti. Entar orang kantor bilang apa, dipikirnya kamu orang yang ga suka kerja keras, dll.”
“Uda buat ijin tertulis belum? Emailin lagi atasannya. Ijin yang kamu dapet kan ijin secara lisan. Entar kalau tiba-tiba atasannya berubah pikiran, gimana?”
Setelah meyakinkan papa kalau kantor memang udah kasih ijin, papa pun mulai sedikit antusias.
“Mau pulang tanggal berapa? Rencananya mau ngapain aja seminggu disini?”

Aku pun dengan semangat 45 membeberkan rencana yang sudah bersarang di kepalaku ini sejak beberapa hari yang lalu. I just want to spend some quality time with people that I love, surround by family and friends, especially on New Year and on my birthday. Agak trauma ngerayain tahun baru dan ulang tahun di Korea. Soalnya tahun ini, saat aku pertama kali tahun baruan dan ulang tahun di Korea , aku melewati 2 hari itu dengan penuh air mata.

Setelah ngobrol panjang lebar, papa tanya, “kalau misalnya ada perubahan sama rencana yang uda disusun, mau gimana? Kalau cici ternyata ga bisa di rumah pas tahun baru dan ulang tahun gimana?” Jleb, kaget juga tiba-tiba ditanya gitu. Eeh, ternyata si papa mau ngajak ketemuan dan tahun baruan di tempat lain. Hihi. Jadi, untuk sementara, beli tiketnya di pending lagi sampe bulan depan deh.

Ijin udah dapet, rencana udah ada, tinggal dipastiin dan beli tiket and I’ll be home for Christmas New Year! Yes!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s