Teman Sekamar

Yup. Mungkin bagi setiap orang ini bukan sesuatu yang penting atau apa. Tapi untuk aku, ini lumayan penting. Penting untuk kelangsungan hidup aku ke depan. Haha.

Bukannya gimana, tapi kan nyesuaiin diri sama kebiasaan orang laen tuh butuh proses, tapi disaat kita udah terbiasa dengan orang itu, harus pisah kan ga enak. Makanya, sampe sekarang, udah 1 1/2 tahun di korea, roommateku baru 2 orang.

Jess. Roommate pertama dan kami akan reunian lagi summer ini. Haha. Aku udah sekamar sama dia 6 bulan. Pas semester pertama dan summer pertama. Pokoknya dia yang nemenin aku, yah kami sama2, melewati setengah tahun pertama di negeri orang ini bersama2. Kamar pertama aku ga ada alat elektronik sama sekali (mp3 aja ga ada) sampe saat aku punya laptop , kami share pakenya. 알바 bareng. Nyuci baju bareng yang bikin 새탁실 langsung penuh gara2 sekali nyuci langsung pake 3 mesin cuci. Ngelipet baju dan nyetrika baju bareng2. Haha.

Stelah itu kita merasa agak sedikit PD untuk mencoba sekamar dengan orang baru. Orang Korea tepatnya dan saat itulah aku ketemu sama roommatekku yang sekarang ini. 김경령namanya. Temen sejurusan Vania dan Anna dan pas aku tanya orangnya kaya gimana, mereka jawabnya, cantik, suka dandan. Jawaban yang jujur bikin aku agak takut karena takut ga cocok. Pas hari pertama mamanya dateng ke kamar, dimarahin gara2 kamar agak kotor. Aku juga pernah bantuin ngerjain pr inggrisnya, lalu aku juga dibantuin cekin pr korea (dan itu masih berlangsung sampe sekarang, walaupun ga banyak).

Dia yang ngajarin aku bahasa Korea secara ga langsung. Cara pamitan kalau mau makan. Vocab2 yg aku ga ngerti. Kebiasaan orang Korea yang membuat aku agak penasaran. Tuker pikiran tentang semua hal, dari sudut pandang aku dan dia yang orang Korea. Dia juga yang ngenalin temen2nya ke aku. Temen2nya ternyata baik2 semua, termasuk temen deketnya, si “singa”. Hehe. Aku juga jadi terbuka. Kalau sama temen2nya, dah kaya sok kenal karena mereka sepertinya udah agak mengenal aku dari ceritanya dia.

Udah 2 semester sama dia. Enak banget. Udah comfortable banget deh, tapi semester depan aku bakal sekamar ma Anna. Sebenernya mo sama dia lagi. Tapi kalau keseringan ntar dianya bosen lagi. Haha. Jadi rencananya bakal sekamar lagi tahun depan.

Tadi abis ngobrol2 ma dia. Sisa 3 minggu aku sekamar ma dia. Hari ini pas lagi latihan saman, dia sms. Si singa lagi maen ke kamar. Lucu, temennya mo maen, pake ijin dulu. Tapi justru bagus, dia sopan walaupun aku sama sekali ga keberatan dan ga masalah tentang hal itu.

Pas aku balik, mereka lagi pada bermedicure ria. Dia cerita, tadi abis belanja di 서면 dan dia langsung menunjukan semua hasil blanjaannya ke aku. Aku juga akhirnya cerita kemaren aku abis dari 신세셰, abis beli pensil lucu2. Haha. Pensil mekanik tapi ga bisa di ‘cetek2’, isinya akan terus keluar secara otomatis (tapi tetep mesti diisi isi pensilnya. Si singa bilang kalau dia juga punya itu. Terus dia langsung bilang “koq cuma aku doank yang ga punya sih? ” Hehe.

Aku merasa beruntung bisa punya roommate kaya dia. Seumuran, mungkin itu yang bikin kita deket. Apalagi kalau liat temen2 yang laen , ada yang ga terlalu akrab sama roommatenya. Itu yang kadang2 bikin aku merasa beruntung. Mungkin suatu saat nanti, I will miss her a lot…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s